Rabu, 14 September 2011

Di Balik Pengembangan BlankOn Panel


Ide pemikiran ini datang dari Mohammad Dhani Anwari, Koordinator Riset BlankOn.

Salah satu alasan mengembangkan BlankOn Panel adalah karena masalah teknis. Di Indonesia, masih banyak perangkat keras komputer yang mempunyai spesifikasi rendah. Jadi kita sebut saja ada dua tipe perangkat keras di Indonesia :

  • Spesifikasi tinggi (Komputer-komputer masa kini);
  • Spesifikasi rendah (Komputer2 jadul (800MHz-1GHz) dengan RAM minimal 256 MB);

Lalu saat ini paling tidak ada dua teknologi UX di dunia desktop :


Kira-kira BlankOn mempunyai dua pilihan diatas untuk UX yang akan digunakan. Namun ada beberapa permasalahan yang dihadapi kalau memilih salah satu di antara dua pilihan diatas :

  • Unity dan GNOME Shell tidak bisa dijalankan di komputer Prihatin
  • Dengan desktop yang berbeda-beda (Misal Unity untuk komputer spesifikasi tinggi dan GNOME Panel untuk komputer spesifikasi rendah) akan menyulitkan dalam pembuatan buku panduan, pembuatan sertifikasi, dan dukungan teknis misalnya di milis harus ditanyakan dulu, pakai gnome shell atau gnome panel?.

Jadi pilihanya sekarang tinggal dua :

  • Gnome Panel
  • Bikin sendiri

Kalau tetap mempertahankan Gnome Panel, Gnome-panel tidak dapat dibangun menggunakan Gtk3, jadi masa depannya sudah tidak ada lagi. Karena semua pengembangan aplikasi untuk Gtk2 sudah disarankan untuk beralih ke Gtk3.

Dari analisa diatas, pilihan terbaik adalah membangun UX sendiri, maka dibuatlah BlankOn Panel. Silakan dicoba, dan dirasakan penggunaan baterai laptop yang menggunakan Unity dan BlankOn panel :D

5 komentar:

  1. spek tabletpun juga pada lebih dari prihatin ya? kalau tidak, barangkali malah UX tablet saja yang diseret ke desktop

    BalasHapus
  2. ok, trims saya jadi mengerti pilihannya, itu yg terbaik walo saya yakin perlu dikembangkan lagi mendekati opensuse 11.4 dan desktop Windows biar lebih flexibel

    BalasHapus
  3. @Andika : Menurut tim Riset, UX yang sekarang didesain supaya tampilanya konsisten di semua perangkat, barangkali termasuk perangkat tablet :D.

    BalasHapus
  4. Sekarang sy baru paham, kenapa baterai laptop saya bisa lebih lama (kondisi 30%) pada saat gunakan Blankon Pattimura ini di bandingkan pada saat pake ubuntu 11.04, biasanya kalau pake baterai paling 10 menit (Ubuntu) dah habis, pas sekarang ini pake Blankon Pattimura bisa lebih lama habisnya.... :D . Makin mantap pake Blankon nih!

    BalasHapus